Melihat Langsung Pembuatan Mesin Toyota Fortuner dan Kijang Innova

posted in: Artikel Mobil | 0 | Author : OTOMART

???????????????????????????????OTOMART, Jakarta – Industri otomotif Indonesia memiliki pemain global dalam pembuatan kendaraan yang berkualitas. Tidak hanya untuk memenuhi pasar domestik, tapi juga di ekspor ke berbagai negara di luar negeri. Seperti yang dilakukan PT. Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) yang memproduksi sejumlah model Toyota, termasuk mesin yang menjadi jantung mekanisnya. Redaksi OTOCOID pun melihat langsung proses pembuat mesin Fortuner dan Kijang Innova.

Kami diajak berkeliling di pabrik TMMIN Sunter 1 dan Sunter 2 seluas 13 hektare di Jakarta. Ternyata di kedua pabrik ini, banyak tangan-tangan dan engineer terbaik dari putra-putri terbaik asal Indonesia. Masing-masing pabrik ini menjadi tempat pembuatan mesin bensin dan etanol, serta stamping part dies dan iron casting. Dari kedua pabrik ini, kapasitas produksi per tahun untuk mesin sebanyak 195 ribu unit, dan iron casting 12 ribu ton.

Dikatakan Abdul Mukti, Assistant GM Stamping Division TMMIN, pabrik Toyota yang terletak di kawasan Industri Sunter, Jakarta Utara ini, Toyota membuat komponen utama, serta bahan baku. Bahan tersebut, kemudian dirakit menjadi mobil, yang dibentuk di pabrik Toyota di kawasan Industri Karawang, Jawa Barat. Pembuatan dan pengepresan pelat, serta komponen dilakukan pada pagi hari, sehingga di malam hari, barang yang telah jadi akan langsung dirakit menjadi mobil.

“Pemakaian material sangat kami perhitungkan, demi efisiensi. Sisa pelat yang tidak terpakai, kemudian akan dilebur untuk pembuatan mesin. Bahan baku pembuatan pelat yang digunakan untuk membuat sasis dan bodi, hanya 28% yang asalnya dari lokal dan Krakatau Steel. Sisanya, diimpor dari Jepang dan Korea Selatan. Selain itu, bahan baku baja lainnya, 74% di antaranya dibuat menjadi komponen, dan 26% sisanya (scrap), dilebur menjadi sebuah blok mesin,” jelas Abdul.

Menariknya lagi, untuk membuat satu unit mesin, proses pencetakan menggunakan cetakan pasir yang diambil dari Australia. Ini dilakukan, karena cetakan pasir tahan panas hingga 1.800 derajat Celcius, dan mudah dibongkar, serta dibuat kembali menjadi cetakan. Untuk mesin, selain untuk konsumsi lokal, ada juga yang diekspor ke beberapa negara. Di antaranya blok mesin Kijang Innova 1TR berkapasitas 2.000cc, Fortuner 2TR berkapasitas 2.700cc, serta mesin etanol. (M. Lulut)

temukan mobil impian anda

Berita mobil terkait

Mobil Mogok Karena Banjir? Begini Cara Menghidupkannya

OTOmart – Musim hujan seperti saat ini tentu menimbulkan kekhawatiran tersendiri terutama bagi para...

Tips Optimalkan Fitur Kenyamanan Saat Libur Natal dan Tahun Baru

OTOmart – Saat libur panjang seperti Natal dan Tahun Baru nanti tentu banyak dari...

Ini Terios Baru Yang Cocok Untuk Masyarakat Indonesia

OTOmart – Daihatsu telah mengumumkan secara resmi Terios baru meskipun penjualannnya baru akan dimulai...

Daihatsu Ayla Tawarkan Promo Menarik di Akhir Tahun

OTOmart – Menjelang akhir tahun banyak diler-diler mobil yang memberikan penawaran promo mobil untuk...

Isuzu Pastikan Isuzu Panther Terbaru Gagal Meluncur

OTOmart – Bagi Anda penggemar mobil Isuzu Panther sepertinya harus memendam impian Anda untuk...

Bersiaplah Toyota Vellfire Baru Rilis Tahun Depan, Ini Bocorannya

OTOmart – Bagi Anda penyuka kendaraan Toyota, bersiaplah sebab tahun 2018 mendatang Toyota akan...